5 trik bikin anak mau bantu pekerjaan di rumah

anak bantu 2

Orang tua umumnya akan langsung menyuruh anak untuk melakukan suatu pekerjaan. Apalagi jika yang berkaitan dengan pekerjaan bersih-bersih rumah, rasanya cara yang paling mudah untuk menyuruh anak mau membantu adalah dengan paksaan. Hanya saja kadang semakin dipaksa, anak akan semakin enggan untuk menuruti perintah.

Tapi sebenarnya buat apa sih susah-susah minta bantuan untuk membereskan pekerjaan rumah? Meski memang pekerjaan rumah lebih cepat jika kita yang membereskannya sendiri, tapi ada manfaat yang bisa didapat anak dengan mau ikut membantu. Anak bisa belajar lebih bertanggung jawab, mandiri, dan memahami arti kerja keras dari usahanya membantu orang tuanya di rumah. Dan kita sebagai orang tua tak harus menyuruh anak membantu dengan paksaan atau teriakan. Ada trik-trik mudah yang bisa kita lakukan untuk membuat anak mau bantu pekerjaan di rumah dengan hati yang bahagia.

“Bersihkan kamarmu!” perintah ini sepintas tak ada yang salah. Tapi anak bisa bingung ketika menerimanya. Ada baiknya kita lebih spesifik dalam memberi perintah atau instruksi. Misalnya dengan mengucapkan, “Kumpulkan semua mainan yang berantakan, lalu taruh dalam kotak yang sudah ada di situ, ya. Setelah itu disapu lantainya sampai bersih.” Dengan begitu, anak tak akan bingung ketika menerima perintah kita.

Anak-anak selalu menyukai game atau permainan. Nah, coba kombinasikan game dengan kegiatan beres-beres. Sebagai contoh, jadikan kegiatan mengangkat jemuran sebagai kompetisi. Pasang alarm dan atur waktu, siapa yang paling cepat dan banyak mengumpulkan jemuran akan dapat hadiah. Game atau permainan bisa disesuaikan dan sebaiknya divariasi dari waktu ke waktu agar anak tak bosan.

Cara ini baru bisa dilakukan untuk anak-anak yang sudah bisa membaca. Buat daftar atau jadwal kegiatan kapan waktunya bersih-bersih dan pekerjaan rumah tangga apa saja yang perlu dilakukan. Tapi tetap masukkan juga jadwal bermain, belajar, dan istirahat. Misalnya, setiap pukul 4 sore hari Selasa ada jadwal menyiram bunga di halaman rumah. Untuk bisa memotivasi anak, nggak ada salahnya untuk menyediakan hadiah atau penghargaan khusus setiap kali ia berhasil menyelesaikan pekerjaannya.

Kita perlu ingat bahwa tujuan kita adalah mendorong anak mau membantu. Kalau kita mengulangi lagi pekerjaan yang baru dibereskan anak, secara tidak langsung kita memberitahu mereka kalau pekerjaan mereka nggak beres. Sehingga mereka nantinya jadi enggan atau malas membantu lagi. Kalau anak selesai mengerjakan tugasnya menyiram bunga di halaman, sudah kita tinggal lanjut melakukan yang lain. Tak perlu menyiram kembali bunga yang sudah disiram oleh anak.

Tak ada salahnya memberi apresiasi atau pujian untuk anak. Sebelum mengoreksi kesalahan atau memperbaiki kesalahannya, apresiasi usahanya. Arahkan ia untuk menjadi anak yang bertanggung jawab dan mandiri ke depannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *